Sayang Kita Kepada Wanita Yang Bergelar Ibu??

September 28, 2011 MS SEHA 0 Comments


Orang kata aku lahir dari perut mak...

(bukan org kata...memang betul)

Bila dahaga, yang susukan aku.... mak

Bila lapar, yang suapkan aku.... mak

Bila keseorangan, yang sentiasa di sampingku.. .. mak

Kata mak, perkataan pertama yang aku sebut.... Mak

Bila bangun tidur, aku cari.... mak

Bila nangis, orang pertama yang datang .... mak

Bila nak bermanja, aku dekati....... mak

Bila nak bergesel, aku duduk sebelah.... mak

Bila sedih, yang boleh memujukku hanya.... mak

Bila nakal, yang memarahi aku.... mak

Bila merajuk, yang memujukku cuma...... mak

Bila melakukan kesalahan, yang paling cepat marah.... mak

Bila takut, yang tenangkan aku.... mak

Bila nak peluk, yang aku suka peluk.... mak

Aku selalu teringatkan ..... mak

Bila sedih, aku mesti talipon.... mak

Bila seronok, orang pertama aku nak beritahu..... mak

Bila bengang.. aku suka luah pada.. mak

Bila takut, aku selalu panggil... "mmaaakkkk! "

Bila sakit, orang paling risau adalah.... mak

Bila nak exam, orang paling sibuk juga.... mak

Bila buat hal, yang marah aku dulu.... mak

Bila ada masalah, yang paling risau.... mak

Yang masih peluk dan cium aku sampai hari ni.. mak

Yang selalu masak makanan kegemaranku.... mak

kalau balik ke kampung, yang selalu bekalkan ulam & lauk pauk..... mak

Yang selalu simpan dan kemaskan barang-barang aku.... mak

Yang selalu berleter kat aku... mak

Yang selalu puji aku.... mak

Yang selalu nasihat aku...... mak

Bila nak kahwin..Orang pertama aku tunjuk dan rujuk..... mak

Aku ada pasangan hidup sendiri....

Bila seronok, aku cari....pasanganku

Bila sedih, aku cari..... mak

Bila berjaya, aku ceritakan pada....pasanganku

Bila gagal, aku ceritakan pada.... mak

Bila bahagia, aku peluk erat....pasanganku

Bila berduka, aku peluk erat.... emakku

Bila nak bercuti, aku bawa....pasanganku

Bila sibuk, aku hantar anak ke rumah.... mak

Bila sambut valentine.. Aku bagi hadiah pada pasanganku

Bila sambut hari ibu...aku cuma dapat ucapkan “Selamat Hari Ibu”

Selalu... aku ingat pasanganku

Selalu.. mak ingat kat aku

Bila-bila.... aku akan talipon pasanganku

Entah bila... aku nak talipon mak

Selalu...aku belikan hadiah untuk pasanganku

Entah bila.... aku nak belikan hadiah untuk emak

Renungkan:

"Kalau kau sudah habis belajar dan berkerja... bolehkah kau kirim wang untuk mak?

mak bukan nak banyak... lima puluh ringgit sebulan pun cukuplah".

Berderai air mata jika kita mendengarnya..........

Tapi kalau mak sudah tiada..... .....

MAKKKKK...RINDU MAK..... RINDU SANGAT....

Berapa ramai yang sanggup menyuapkan ibunya......

berapa ramai yang sanggup mencuci muntah ibunya......

berapa ramai yang sanggup mengantikan lampin ibunya.....

berapa ramai yang sanggup membersihkan najis ibunya.......

berapa ramai yang sanggup membuang ulat dan membersihkan luka kudis ibunya....

berapa ramai yang sanggup berhenti kerja untuk menjaga ibunya.....

dan akhir sekali berapa ramai yang sembahyang JENAZAH ibunya.......

Seorang anak mendapatkan ibunya yang sedang sibuk menyediakan makan malam di dapur lalu menghulurkan sekeping kertas yang bertulis sesuatu. Si ibu segera mengesatkan tangan di apron menyambut kertas yang dihulurkan oleh si anak lalu membacanya.Kos upah membantu ibu:

1) Tolong pergi kedai : RM4.00

2) Tolong jaga adik : RM4..00

3) Tolong buang sampah : RM1.00

4) Tolong kemas bilik : RM2.00

5) Tolong siram bunga : RM3.00

6) Tolong sapu sampah : RM3.00

Jumlah : RM17.00

Selesai membaca, si ibu tersenyum memandang si anak sambil sesuatu berlegar-legar si mindanya. Si ibu mencapai sebatang pen dan menulis sesuatu di belakang kertas yang sama.

1) Kos mengandungkanmu selama 9 bulan - PERCUMA

2) Kos berjaga malam kerana menjagamu - PERCUMA

3) Kos air mata yang menitis keranamu - PERCUMA

4) Kos kerunsingan kerana bimbangkanmu - PERCUMA

5) Kos menyediakan makan minum, pakaian, dan keperluanmu -PERCUMA

Jumlah Keseluruhan Nilai Kasihku - PERCUMA

Air mata si anak berlinang setelah membaca apa yang dituliskan oleh siibu. Si anak menatap wajah ibu,memeluknya dan berkata,

"Saya Sayangkan Ibu". Kemudian si anak mengambil pen dan menulis "Telah Dibayar" pada mukasurat yang sama ditulisnya.

p/s : Maybe ada yang dah pernah baca pasal artikel nie, but I just want to share...sangat bagus dan menarik untuk dibaca...boleh diambil sebagai pengajaran dan iktibar, bukan sahaja untuk diri ini tapi untuk yang lain-lain juga.Semoga kita lebih menghargai pengorbanan ibu kita.Sudah semestinya kasih sayang seorang ibu itu jauh lebih bernilai dari wang ringgit...wang ringgit boleh dicari, tapi ibu cuma ada seorang sahaja kat dunia ini dan pasti tidak akan ada lagi gantinya setelah dia pergi....semoga Allah s.w.t memberikan balasan yang baik buat semua ibu2 di dunia ini....amin...^^










sumber : facebook

0 Komen:

Renungan bersama

Mencari Ketenangan Hati dan Jiwa ღ

September 24, 2011 MS SEHA 0 Comments







 Mensyukuri semua yang telah diberikan oleh Allah s.w.t.

Hidup adalah perjuangan, hidup ada pilihan, hidup adalah anugerah dan lain-lain.Tapi sayang, kadang kita hanya mensyukuri nikmat dan rezekiNya sahaja padahal musibah dan bencana juga harus atau perlu disyukuri....Kenapa? Kerana dengan bencana dan musibah kita akan menjadi semakin tahu, sabar dan tegar di dalam menjalani hidup ini. Jika sekarang kita dihadapkan dengan suatu masalah yang rumit, maka apa yang harus kita lakukan?..Yang harus kita lakukan adalah selalu yakin dan percaya bahawa semua yang kita hadapi sekarang pasti ada hujungnya.Allah s.w.t. berfirman"Aku tidak akan memberikan beban kepada umat-Ku melebihi batas kemampuan umat tersebut ".Jadi percaya dan yakinlah, kalau sekarang ini kita dihadapkan kepada suatu masalah yang rumit, Insya Allah, kita pasti akan mampu keluar daripada masalah tersebut dan mendapat solusi dengan hasil yang baik.

 Ingat mati

Belajarlah hidup seperti arus air yang mengalir di sungai, selalu ke bawah dan mencari tempat yang lebih rendah kerana setiap langkah-langkah kaki kita dan setiap hembusan nafas kita di dunia ini pasti akan ada penghujungnya. Sesungguhnya Allah s.w.t. berfirman , setiap yang hidup atau bernafas pasti akan mati.

Cari sesuatu yang baru

Carilah sesuatu atau hal-hal yang baru, misalnya melalui membaca buku, browsing internet, membaca majalah, berjalan-jalan ke tempat-tempat baru dan sebagainya.

Memaafkan dan Meminta maaf

Manusia tidak terlepas daripada melakukan kesalahan dan sering terlupa.Orang yang baik bukanlah orang yang tidak pernah melakukan kesalahan, tetapi orang yang baik adalah orang yang mahu mengaku kesalahannya dan memperbaikinya.

Belajar menerima kekurangan diri

Jika kita diminta untuk menerima kelebihan, maka itu adalah suatu hal yang mudah dilakukan. Tapi bayangkan jika kita diminta untuk merima kekurangan , maka itu adalah suatu hal yang sukar untuk dilakukan. Padahal setiap manusia mempunyai kekurangan dan kelebihan masing-masing, ada yang sama dan ada yang berbeza.

Pandanglah ke hadapan

Setiap kita tentunya punya impian, cita-cita dan harapan. Tapi kadang apa yang kita alami sekarang ini tidak sesuai dengan apa yang kita rencanakan, lalu apa yang harus kita lakukan jika impian, cita-cita dan harapan itu tidak menjadi nyata? Yang harus kita lakukan ialah teruslah dan tetaplah memandang ke hadapan sambil memperbetulkan kesalahan-kesalahan yang membuatkan kita gagal. Samalah jika kita sedang meniti tangga, janganlah melihat ke bawah. Tetapi jika sudah sampai ke puncak, maka yang harus kita lakukan adalah melihat ke bawah..Kenapa? Kerana dengan melihat ke bawah, akan menjauhkan kita daripada sifat sombong.

Berserah kepada-Nya

Allah s.w.t menciptakan kita untuk saling mengenal, untuk saling tolong-menolong di dalam kebaikan, dan Allah s.w.t. menciptakan kita berpasang-pasangan. Tapi ada masanya kita merasa semuanya pergi menjauh ketika kita dilanda dengan masalah. Teman-teman kita pergi, keluarga kita tidak peduli dan sebagainya.Padahal kita sangat mengharapkan adanya bantuan dan sokongan daripada mereka-mereka yang hampir dengan kita ketika kita sedang dilanda dengan masalah. Namun apa yang kita inginkan tidak seperti yang kita harapkan. Lalu apa yang harus kita lakukan adalah menyerahkan semuanya kepada Allah. Kenapa? Kerana jodoh, hidup, mati, rezeki dan segalanya adalah atas ketentuanNya. Walaupun teman-teman kita tidak bersama di saat kita susah, keluarga kita tidak peduli tapi yakinlah bahawa Allah s.w.t selalu bersama kita. Jika kita sendiri, maka yang kedua itu adalah Allah s.w.t. Justeru, jadilah sahabat yang baik untuk dirimu sendiri,  untuk teman-temanmu, untuk keluargamu dan untuk yang lain.

Jangan mencintai seseorang kerana suatu alasan

Jika kita punya kekasih dan orang-orang yang menyayangi kita atau kita sayangi apakah kita tahu untuk apa dan kerana apa kita mencintai mereka semua? Kalau jawapan kita adalah “aku mencintainya kerana kecantikannya / ketampanannya / hartanya, dan lain-lain.” Maka itu bukan suatu jawapan, tapi itu adalah hitung-hitungan, padahal cinta yang baik tak pernah mengajarkan hitung-menghitung. Jika kita mencintai seseorang, maka cintailah kerana agamanya, jangan kerana hartanya atau rupanya.

Rasulullah s.a.w. bersabda : “Seorang wanita dinikahi kerana 4 hal, iaitu: Kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya, dan kerana agamanya. Maka carilah wanita-wanita yang beragama, niscaya kamu beruntung.”

 Belajar menerima 

Ketika kita gagal, maka mungkin kita akan berkata: “Kali ini waktu tidak berpihak kepadaku”.Sesungguhnya kenyataan yang tidak sesuai dengan rencana memang pahit dan begitu sulit untuk diterima, namun kita harus menerimanya dengan lapang dada, mengambil hikmah dan selalu optimis.Ini kerana yang di bawah tidak selamanya berada di bawah, dan yang di atas tidak selamanya berada dia atas.Begitulah roda kehidupan berputar, kadang-kadang di atas, dan ada masanya di bawah.


Sumber : Motivasi Mencari Ketenangan Hati dan Jiwa



0 Komen: