Mencari Ketenangan Hati dan Jiwa ღ







 Mensyukuri semua yang telah diberikan oleh Allah s.w.t.

Hidup adalah perjuangan, hidup ada pilihan, hidup adalah anugerah dan lain-lain.Tapi sayang, kadang kita hanya mensyukuri nikmat dan rezekiNya sahaja padahal musibah dan bencana juga harus atau perlu disyukuri....Kenapa? Kerana dengan bencana dan musibah kita akan menjadi semakin tahu, sabar dan tegar di dalam menjalani hidup ini. Jika sekarang kita dihadapkan dengan suatu masalah yang rumit, maka apa yang harus kita lakukan?..Yang harus kita lakukan adalah selalu yakin dan percaya bahawa semua yang kita hadapi sekarang pasti ada hujungnya.Allah s.w.t. berfirman"Aku tidak akan memberikan beban kepada umat-Ku melebihi batas kemampuan umat tersebut ".Jadi percaya dan yakinlah, kalau sekarang ini kita dihadapkan kepada suatu masalah yang rumit, Insya Allah, kita pasti akan mampu keluar daripada masalah tersebut dan mendapat solusi dengan hasil yang baik.

 Ingat mati

Belajarlah hidup seperti arus air yang mengalir di sungai, selalu ke bawah dan mencari tempat yang lebih rendah kerana setiap langkah-langkah kaki kita dan setiap hembusan nafas kita di dunia ini pasti akan ada penghujungnya. Sesungguhnya Allah s.w.t. berfirman , setiap yang hidup atau bernafas pasti akan mati.

Cari sesuatu yang baru

Carilah sesuatu atau hal-hal yang baru, misalnya melalui membaca buku, browsing internet, membaca majalah, berjalan-jalan ke tempat-tempat baru dan sebagainya.

Memaafkan dan Meminta maaf

Manusia tidak terlepas daripada melakukan kesalahan dan sering terlupa.Orang yang baik bukanlah orang yang tidak pernah melakukan kesalahan, tetapi orang yang baik adalah orang yang mahu mengaku kesalahannya dan memperbaikinya.

Belajar menerima kekurangan diri

Jika kita diminta untuk menerima kelebihan, maka itu adalah suatu hal yang mudah dilakukan. Tapi bayangkan jika kita diminta untuk merima kekurangan , maka itu adalah suatu hal yang sukar untuk dilakukan. Padahal setiap manusia mempunyai kekurangan dan kelebihan masing-masing, ada yang sama dan ada yang berbeza.

Pandanglah ke hadapan

Setiap kita tentunya punya impian, cita-cita dan harapan. Tapi kadang apa yang kita alami sekarang ini tidak sesuai dengan apa yang kita rencanakan, lalu apa yang harus kita lakukan jika impian, cita-cita dan harapan itu tidak menjadi nyata? Yang harus kita lakukan ialah teruslah dan tetaplah memandang ke hadapan sambil memperbetulkan kesalahan-kesalahan yang membuatkan kita gagal. Samalah jika kita sedang meniti tangga, janganlah melihat ke bawah. Tetapi jika sudah sampai ke puncak, maka yang harus kita lakukan adalah melihat ke bawah..Kenapa? Kerana dengan melihat ke bawah, akan menjauhkan kita daripada sifat sombong.

Berserah kepada-Nya

Allah s.w.t menciptakan kita untuk saling mengenal, untuk saling tolong-menolong di dalam kebaikan, dan Allah s.w.t. menciptakan kita berpasang-pasangan. Tapi ada masanya kita merasa semuanya pergi menjauh ketika kita dilanda dengan masalah. Teman-teman kita pergi, keluarga kita tidak peduli dan sebagainya.Padahal kita sangat mengharapkan adanya bantuan dan sokongan daripada mereka-mereka yang hampir dengan kita ketika kita sedang dilanda dengan masalah. Namun apa yang kita inginkan tidak seperti yang kita harapkan. Lalu apa yang harus kita lakukan adalah menyerahkan semuanya kepada Allah. Kenapa? Kerana jodoh, hidup, mati, rezeki dan segalanya adalah atas ketentuanNya. Walaupun teman-teman kita tidak bersama di saat kita susah, keluarga kita tidak peduli tapi yakinlah bahawa Allah s.w.t selalu bersama kita. Jika kita sendiri, maka yang kedua itu adalah Allah s.w.t. Justeru, jadilah sahabat yang baik untuk dirimu sendiri,  untuk teman-temanmu, untuk keluargamu dan untuk yang lain.

Jangan mencintai seseorang kerana suatu alasan

Jika kita punya kekasih dan orang-orang yang menyayangi kita atau kita sayangi apakah kita tahu untuk apa dan kerana apa kita mencintai mereka semua? Kalau jawapan kita adalah “aku mencintainya kerana kecantikannya / ketampanannya / hartanya, dan lain-lain.” Maka itu bukan suatu jawapan, tapi itu adalah hitung-hitungan, padahal cinta yang baik tak pernah mengajarkan hitung-menghitung. Jika kita mencintai seseorang, maka cintailah kerana agamanya, jangan kerana hartanya atau rupanya.

Rasulullah s.a.w. bersabda : “Seorang wanita dinikahi kerana 4 hal, iaitu: Kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya, dan kerana agamanya. Maka carilah wanita-wanita yang beragama, niscaya kamu beruntung.”

 Belajar menerima 

Ketika kita gagal, maka mungkin kita akan berkata: “Kali ini waktu tidak berpihak kepadaku”.Sesungguhnya kenyataan yang tidak sesuai dengan rencana memang pahit dan begitu sulit untuk diterima, namun kita harus menerimanya dengan lapang dada, mengambil hikmah dan selalu optimis.Ini kerana yang di bawah tidak selamanya berada di bawah, dan yang di atas tidak selamanya berada dia atas.Begitulah roda kehidupan berputar, kadang-kadang di atas, dan ada masanya di bawah.


Sumber : Motivasi Mencari Ketenangan Hati dan Jiwa



Share:

0 Komen