Ketika Sepi Itu Bertandang.



Hati berbisik,  kaukah itu yang sedang merasa sepi di sana. Wahai kau yang berada di sana, mengapa kau biarkan sepi itu mengisi ruang hatimu. Mengapa kau biarkan sepi itu mencengkam dirimu. Sedarlah dari duniamu yang sepi itu. Adakah kau lupa padaNya, lupa pada Dia yang sentiasa ada di setiap hembusan nafasmu. Adakah kau benar-benar lupa atau memang benar kau terlupa. Jika ya, biar aku di sini mengingatkan dirimu yang terlupa itu.

Bagaimana kau bisa merasa sepi sedangkan ada Dia yang menemani. Walau dunia ini meminggirkan kau sekalipun, Dia akan selalu ada, menjaga dan melindungi hatimu dari diburu rasa sepi. 


Saat sepi bertandang lagi,
Kekuatan hati diuji lagi,
Wahai hati, cubalah kau bersabar,
Mungkin tiada siapa yang mengerti,
Namun yang pasti ada Dia menemani,
Dengan rahmatNya, Dia titipkan kekuatan untuk kau harungi jalan berliku ini,
Dengan kasihNya, Dia lemparkan rasa sayang dalam hatimu,
Begitu lembut sekali Dia menyapamu,
Melenyapkan segala kesepian yang menghuni hati.

Jika di saat kau jatuh dan lemah, mereka semua memalingkan muka darimu, kau rasakan tidak punya sesiapa pun tempat untuk mengadu, jangan kau lupa bahawa Allah sentiasa menanti waktu kau mengadu  padaNya dalam setiap sujud, dengan tangis dan sedu di hatimu. Biacaralah padaNya segala keluh kesah di hatimu dalam setiap tahajud malam mu. Sesungguhnya, Dialah yang Maha Mendengar.

Lantaran hati, usahlah terlalu mengharap pada manusia. Mungkin mereka boleh membahagiakan, tapi mungkin juga boleh menyakitkan. Namun, janganlah pula bersedih hati jika apa yang kau harapkan dari mereka tidak seperti yang kau inginkan. Ingatlah, setiap mereka punya kekurangan serta kelebihan. Begitu juga dengan dirimu. Maka, terimalah itu dengan ikhlas. 



Ya Allah, tetapkanlah hatiku ini,
Biarlah walau sekuat mana ia goyah dek lemahnya benteng iman,
Namun, tidak akan sekali-kali hati ini melupakan Engkau,

Ya Allah, peganglah hatiku ini,
Agar walau sehebat mana ia dikecewakan,
Namun, ia tetap menyedari bahawa tiada kasih yang lebih agung  melainkan Engkau,

Ya Allah,
Aku tidak akan pernah berputus asa dengan jalanMu,
Dalam kepayahan, aku akan cekal,
Dalam kesukaran, aku akan tenang,
Dalam ujian apapun yang harus ku lalui, aku akan tabah,
Kerana ini yang mengajar aku makna sebuah kehidupan,
Titipkanlah padaku kasihMu Ya Allah,
Agar mampu ku harungi hidup ini dengan rahmat dan kasih dariMu.









Share:

0 Komen